3. Kuriositi

20180612_162707-2

2 Jun 2018

“Encik, puasa tak?”

Aku yang terjaga dari lelap dan dalam mamai kerut.

Soalan apa ini. Cobaan ka ni?

Kerling ke jam tangan. Kalau ikut waktu Malaysia, baru 10 pagi. Dah hampir 5 jam aku terlelap selepas take off pukul 5.30 pagi tadi rupanya.

“Puasa”

Lalu pramugari dengan troli makanan pun berlalu.

Aku pandang kanan. Nampam Paknan macam berkata sesuatu kepada pramugari. Lan pun macam ada sampuk sikit sikit perbualannya.

“Bugkus la bungkus. Nanti buka boleh makan..”.Paknan sahut.

“Oh. Saya nak jugak la macam tu..” angkat signal jari satu.

Seketika kemudian 3 bungkusan Green Curry Rice bertukar tangan. Paknan, Lan, aku.

Ngam.

Ada juga makanan tambahan nak berbuka nanti. Tadi pun sahur hanya makan 3 biji kurma Palestin yang saiznya kecil sikit dari buah kiwi.

Seketika kemudian aku fikir, ada ke yang tak puasa? Kenapa pramugari tu tanya?

Dari celahan kerusi, aku nampak ada seorang brader baris depan ni tengah khusyuk dengan sesuatu.

Aku kurius.

bangun sedikit, dan dengan tak semena, mata bertentang mata. Riak muka sahaja yang berbicara untuk 2 saat pertama.

“…ruksahhhh”

sambil mulutnya mengunyah nasi lemak Pak Nasser penuh mulutnya.

Sedapnya pulak nampak nasik lemak tu.

Advertisements

2. Ubah haluan

DSC_4990
Januari 2018
“Zan. Macamana?”
“Takpe lah Ustaz, saya pergi dengan kawan kawan saya sahajalah”
“Kalau dah macamtu, saya tak boleh kata apa apa lah. Nanti singgah la ke pejabat saya, ambil semula pasport awak ya..”
“Baik Ustaz. Terima kasih”
Betullah apa yang aku jangka.
Pakej separuh harga itu memang ada udang di sebalik batu.
Jemaah kumpulan pertama yang pergi terkandas di tanah haram. Tiada tiket pulang!
Tambahan kos diperlukan untuk membeli tiket balik.
Ustaz AA pun hampir jadi mangsa. Rupanya dia ditawarkan menjadi mutawwif (mungkin tiketnya ditaja) sekiranya dapat cari kumpulan jemaahnya sendiri dalam pakej tersebut.
Alhamdulillah kami tak terjerat dengan pakej itu. Dan Alhamdulillah, Ustaz AA pun tak buat apa apa bayaran kepada syarikat pakej murah itu bagi kumpulan jemaahnya.
Syukur Allah lindung!
Dan atas kejadian yang dah berlaku itu, dia sudah pun mencari pakej biasa dari syarikat travel dari Johor untuk meneruskan niat mengerjakan Umrah bersama kumpulannya.
Tapi secara lumrahnya, tiada harga istimewa. Pakej seperti yang biasa di dapati di luar.
Makanya, aku fikir ada baiknya aku tangguh dulu sebab tarikhnya pun bertembung dengan trip pelayaran Starcruise ke Phuket hadiah dari Prudential.
Satu sudut fikir, tolak kejar syurga, ambil kejar neraka! MasyaAllah ya Hajj..
*geleng geleng kepala*
*     *     *     *     *
“Kita pegi 10 malam akhir puasa la”
Lan bagi cadangan.
Menarik.
Tapi dalam kepala aku fikir, banyak jugak nak tambah ni. Ada budget ke aku ni?
“..alah. kita bayar la sikit sikit. Ada 5 bulan lagi ni” Lan bagi sebijik.
Aish Lan ni. Tau sahaja apa aku fikir.
Sengih.
“Oklah. Set!”
RM300 bertukar tangan. Pendaftaran katanya. Nanti selebihnya nak bayar sikit sikit pun takpa.
“Takpe. Kalau dah niat nak pergi ke Tanah Suci ni, ada la rezekinya..”
Adui kena lagi. Kali ini dengan staff kaunter agensi travel.
Obvious sangat ke muka gelabah aku ni.
Adui.
Harap Allah izinkan aku ke tanah sucinya.
InsyaAllah.

1. Detik

20181021_103608-2

Circa awal Disember 2017.

Ustaz AA.
.
Bila aku search di internet, social media, tak ada bad reputation pun ustaz ni. Tapi agak sukar untuk aku percaya.
.
Sukar percaya dengan pakej itu, dan sukar percaya untuk aku berkeputusan pergi mengerjakan umrah dalam keadaan short notice.
.
Lagi 2 minggu.
Tak bersedia jiwa raga agaknya?
.
“Ok Fawzan. Macam ni. Isi sahaja borang ni, lepas tu pergi buat suntikan untuk Umrah, tangkap gambar untuk visa, sediakan passport, bagi kepada saya “
.
Aku angguk sahaja.
.
“..dan duitnya hanya bayar kepada saya bila confirm tiket dan visa dah dapat.”
.
Ok. Ini agak meyakinkan.
.
Ye lah. Macam agak payah untuk aku percaya, pakej umrah yang hanya bayar separuh. Dan separuh lagi ada hamba Allah yang mahu sponsor.
.
Bukan aku tak yakin ada jiwa yang cukup pemurah sebegitu. Cuma adakah begitu mudah pemilihannya yang tak meletakkan apa ap syarat lalu dipilih siapa sahaja?.
.
Kenapa tak dibawa pelajar tahfiz, imam siak masjid ataupun paling tidak pun, asnaf berusia yang lebih memerlukan?
.
Di satu sudut yang lain, aku fikir mungkin rezeki aku? Dan dalam keadaan ini, jika scam pun, aku tak rugi apa apa. So, why not?
.
“Ok. Baik. Nanti semuanya saya bagi esok ya Ustaz?”

Akhirnya sempurna.

Akhirnya kita mungkin disini.
Pelangi tak seindah mewarni
Pohon tak hijau berseri
Bunga tak kembang mewangi

Yang diharapkan hanya secebis kasih murni
Sebuah gestur tanda kasih masih di hati
Serta lembaran memori kekal abadi
Dan jasad yang hadir tanda ehsan bersemi.

Lihatlah jurang dan lembah telah kita lalui
Gunung ganang telah kita tawani
Perit dan jerih tersimpan rapi
Di ruang antara kedut didahi 

Sampai nanti suatu hari
Dikala masa tidak berbaki
Tinggallah antaranya seorang diri
Menanti giliran dipanggil ilahi
Sambil merenung potret sejoli
Diteman rasa rindu dihati
Menadah berdoa agar kemudian nanti
Ditemukan semula di syurga abadi.

FawzanAziz
Hospital Serdang
22 September 2016

Destinasi

14089318_10208762528835236_3795816334519332111_n

Stesen sunyi.
Walau zahirnya ramai yang menanti
Masing masing sibuk duduk di bangku
sambil membelek belek peranti.

Kadang kala terdengar pengumuman perjalanan
sayup sayup bergema.
Tetapi tidak diendahkan.
Mungkin paparan maklumat sudah memadai.

Masing masing ada destinasi yang dituju
Ada antaranya terzahir riak gelisah di wajah.
Mengejar waktu mungkinnya.

*     *     *     *     *

“Tren pukul 3.17 baru jalan ni kak”

Mukanya gelisah.
Sesekali mengerling jam di telefon bimbitnya.
Membisu.

“Takpelah,sabar ya kak. Beberapa minit je lagi”

Riak mukanya memandang lelaki yang agak seusia di sebelahnya itu
seperti sudah ada sedikit kepercayaan.
Berkenalan di stesen tadi agaknya.

“Minggu lepas kami baru hantar adik dia ke Mekah. Adiknya kerja dengan syarikat LRT. Kena bawa tren di sana”

Oh.Adik dia kawan kawan abg K’rill Abhar agaknya ni

“Dah dua hari akak jaga dia, tak sedar. Hari ni ingatnya nak pergi cari ustaz di Kelang minta dibuatkan air penawar”

Kini giliran lelaki itu pula membisu.

“…tapi bila dah nak balik, dapat panggilan, dia dah takda”

Nadanya seakan sebak, mata bergenang tebal.
Aku cuma memandang, sesekali menunduk.
Mengelakkan pandangan mata.

Tak tahu apa yang perlu dizahirkan.
Hanya riak wajah simpati
Yang aku sendiri tak tahu adakah ia membantu?

“..dia bukan berlumba pun. Hanya balik kerja, cari nafkah untuk keluarga.
Datang satu kereta, driver mabuk buat U turn mengejut, dia jadi mangsa”

“..kak. sabarlah. Semua ini takdir.
Sejak akak mengandungkan dia dalam perut akak dulu,
Dia dah tulis pengakhirannya begini”

“..akak redha. Biarlah.
Dari dia hidup tapi menderita, biarlah”

Kembali sunyi.
Sesekali aku lihat wajahnya berkerut menahan sedih.

..dan tiba tiba dia pandang kearah aku.

“..aunty sebenarnya tak sangka jadi macam ni.
Dulu dulu arwah ibu dan ayah aunty, kami anak anak yang hantar ke kubur.
Tak sangka aunty nak kena hantar anak aunty dulu.
Padahal aunty yang banyak penyakit..”

Dia tahu aku beri perhatian rupanya.

Kelu.
Ah. Apa nak cakap ni.

“Sabar lah aunty ye..”- ayat cliché

Kembali sunyi.
Tiada apa ungkapan yang boleh menggantikan kehilangan. Mungkin hanya sedikit gesture tanda simpati.

“Aunty,banyakkan bersabar, jalan hati hati ye”

Bingkas bangun dan keluar tren.
Destinasi aku di sini.

*     *     *     *     *

Tren kembali sunyi.
Walau zahirnya ramai disisi
Masing masing sibuk duduk di bangku
sambil membelek belek peranti.

Kadang kala terdengar pengumuman perjalanan
sayup sayup bergema.
Tetapi tidak diendahkan.
Mungkin paparan maklumat sudah memadai.

Masing masing ada destinasi yang dituju
Ada antaranya terzahir riak gelisah di wajah.

Mengejar waktu pastinya

Senja

12662720_10207194945526633_2119931160242681267_n.jpg

Mentari jinga di ufuk selatan
Diserta bayang bayang awan.

Matahari pun berlabuh
Dikala maghrib nan teduh
Bersama ceritera seharian
Disambut burung burung
berkicauan berterbangan
Pulang ke antara dahan

Apa yang kau kerjakan hari ini?
Adakah lebih baik dari semalam?
Adakah esok akan menjadi lebih baik?

Mengharap rahmat Tuhan
Jangan sampai mendada ke awan
Jangan pula tunduk meraban.