Sempit Dada.

image

Nervous.
Macam baru first time nak present.
Tapi aku rasa masa first time present dulu pon tak nervous macam ni.
Sempit dada.
Sesak nafas.

Semalam itu
Yang sangat memberi kesan.
Tertampar.
Terduduk.
Semalaman tidur tak lena.

Dan hari ini,
Jantung bagaikan berdegup perlahan.
Seakan badan tiada tenaga.

Rasa nak cepat capat habis hari ini.
Balik
Dan peluk emir.
…dan biar dia peluk aku balik.

Satu keajaiban yang Allah kurniakan.
Walaupun emir belum boleh becakap
Tapi bila dia peluk aku erat,
Seolah olah dia menenangkan aku.
seolah olah menyampaikan pesan dari hati.
“Bertabahlah babah”

Ya Allah.
Keluarkanlah aku dari kesempitan ini.
Aku serahkan diriku kepada Mu.
Jangan sekali kali kau serahkan diriku padaku
Sesungguhnya aku tak mampu.

Ramadhan ini

image

Ya Allah
Ya Rahman
Ya Rahim…

Dalam dakapan Ramadhan yg suci ini,
dengan rasa rendah diri,
Kami yg kerdil dan hina ini
memohon doa dgn penuh pengharapan
kepadaMu ya Allah
semoga Engkau sudi mendengar
permintaan kami,
kerana sesungguhnya
Engkaulah Tuhan yg Maha Mendengar.

Ya Fattahu
Ya Alim
Ajarkanlah kami yg lemah ini
untuk melihat jalan keluar
dari semua masalah yg membelenggu kami, bukakanlah hijab kpd kami,
yang tak mampu melihat setiap kebaikan
pada kejadian dan takdirmu.

Ya Allah..
takdirkanlah yg baik baik untuk diri kami,
janganlah kau menguji kami,
pada apa yg tidak mampu kami lalui.
Bukakanlah pintu pintu rahmatMu
untuk kami ya Allah…

Ya Allah Rabbul Jalil….
Sejahterakanlah utk kami
dengan kesihatan yg baik
supaya dengannya
kami dpt beribadah kepadaMu.

Ya Allah..
ampunkanlah segala dosa kami,
kerana kami,
terlalu byk dosa kepadaMu ya Allah,
Kami lupa akan Engkau ketika sihat,
kami ingat padaMu bila ditimpa sakit.
Kami lupa kepadaMu ketika senang,
kami ingat padaMu bila dtg kesusahan.
Kami lupa kepadaMu disaat kami gembira,
kami ingat kpdMu ketika sedih dan kecewa.
Kami habiskan usia muda dgn keseronokan dunia,
kami mula mengingatiMu tika usia sdh tua.

Justeru ya Allah,
ampunilah semua dosa kami,
berilah kekuatan kepada kami
untuk melawan hawa nafsu,
dan dunia yg sentiasa melalaikan kami,
daripada mengingatiMu ya Allah…

Ya Allah
Ya Rahman
Ya Rahim…

Ampunkanlah dosa kedua ibu bapa kami,
setiap titik susu ibu
yang mengalir dlm diri kami,
kau gantilah dgn kebajikan untuknya,
yang boleh membawanya
ke syurgaMu ya Allah.

Ya Rahman,
pada setiap keringat yg mengalir,
pada tubuh ayah kami,
dalam mcari rezki kepada keluarga kami,
Kau gantikanlah dengan keampunan
yang membawa ke syurgaMu ya Allah.

Sesungguhnya pengorbanan mereka
tidak akan mampu kami membalasnya.
Bahkan terkadang,
mereka hidup dlm kesusahan dan kesempitan,
sedangkan kami,
berada dlm kesenangan dan kemewahan.

Justeru,
kurniakanlah kepada kedua ibubapa kami
tempat yg istimewa d syurgaMu ya Allah.

Ya Allah.

Kami juga memohon ampun
untuk kaum kerabat kami,
sahabat sahabat kami,
dan guru guru kami,
yang terlebih dahulu,
pergi meninggalkan kami ke alam barzakh.
Golongkanlah mereka,
dalam golongan orang orang,
yang kau redhai.

Apabila tiba pula giliran kami,
menuju barzakhMu,
maka Kau ambillah kami,
dalam keadaan yg baik baik,
dalam keampunan dan rahmatMu ya Allah.

Ya Allah,
Ya Azizz.

Kurniakanlah kepada kami
jiwa yg tenang dan tenteram.
Hiasilah hati kami dgn sifat syukur,
redha, sabar, ikhlas, amanah
dan bertanggungjawab.
Kau jauhkanlah drp kami sifat ujub,
riak,takabbur, fitnah, mengadu domba,
sangka buruk dan khianah.

Ya Rashid,
Ya Rahman,
Ya Rahim.

Jika ada dikalangan kami,
mereka yg diuji dgn kesusahan,
maka kau bantulah mereka,
permudahkanlah urusan mereka.

Jika ada dikalangan kami,
mereka yg bersedih hati,
berikanlah ketenangan,
dan jalan keluar kpd mereka.

Jika ada dikalangan kami
sedang berhajat dgn keperluannya,
maka tunaikanlah hajat mereka,
dan cukupkanlah keperluan mereka.

Jika ada dikalangan kami,
mereka yg diuji dengan sakit,
maka kau sembuhkanlah mereka ya Allah,
agar dapat beribadah bersama kami.

Jika ada dikalangan kami,
mereka yang derhaka kepada ibu bapa,
atau terkurang dlm melayani mereka,
maka kau ampunilah mereka.

Jadikanlah kami
anak anak yang taat dan berbakti.
Sesungguhnya Engkaulah tuhan
yang maha mendengar dan mengasihani.

Ya Allah
Ya Malikal Mulk…

Ya Razak..
Ya Fattahu
Ya Alim…
Kurniakan kepada kami
rezeki yang halal lagi diberkati,
dan jadikanlah dengan rezeki itu,
kami semakin dekat denganMu.

Sebaliknya,
janganlah kau jadikan kami daripada golongan
yang lupa diri
setelah mendapat kurniaanMu.

Ya Allah….
Bantulah kami
dalam menjalankan urusan agama kami, Elokkanlah  dunia kami,
yang padanya tempat kami mencari kehidupan, Elokkanlah urusan akhirat kami,
yang padanya tempat kami akan kembali,
utk selama lamanya.

Jadikanlah kehidupan kami ini
sebagai tambahan
kepada segala kebaikan pada kami,
dan jadikanlah kematian
sebagai ketenangan kepada kami
dari segala kejahatan.

Sesungguhnya
kami ingin kembali kepadaMu
dengan jiwa yg tenang.

Ya Allah
Ya zal jalali wal ikram…

Janganlah kau jadikan ramadhan ini,
sebagai yang terakhir buat kami,
temukanlah kami,
dengan Ramadhan yg akn datang.

Tetapi,
andai ini Ramadhan terakhir buat kami, jadikanlah puasa kami
sebagai puasa yg Kau rahmati.
Jadikanlah ramadhan ini paling bererti,
penuh dengan cahaya iman,
menerangi kegelapan hati kami
menuju redha serta kasih sayangMu ya Allah
Jadikanlah ramadhan ini
sebagai penghapus dosa dosa kami.

Ya Allah.
Temukanlah kami dengan lailatul qadr.
Pilihlah kami dikalangan hambaMu
yang dapat beramal di malamm al-Qadr.

Ya Allah.
Terimalah amalan kami,
terimalah taubah kami,
segala dosa kami,
amankanlah kehidupan kami,
disana nanti yg kekal abadi.
Dan kurniakanlah kepada kami
syurgamu yg maha luas

Amin ya rabbal aalamin.

..”..Kopipes..”..
Fawzan Aziz
2 Ramadhan 1435

Hadirnya kesedihan

image

Kesedihan..
engkau sering datang tanpa diundang
engkau menjelang tanpa ungkapan salam
engkau menerpa masuk tanpa dijemput
engkau hinggap di perbagai sudut
dengan wajah yang menyimbah resah..
dengan lidah yang menempah gundah..
dengan cara yang membawa lara..
dengan bahasa yang menjelma duka..
bagimu rupa yang bermacam warna..
sehingga ku lupa membezakan nama..

kesedihan..
pada awal mengenalimu, aku begitu terkedu
wajahmu nan suram seakan hidup menjadi kelam
aku terdiam dan terbungkam,
siang bagaikan malam..
cahaya bagaikan kelam
kau cuba palutkan rasa takut dan kalut
sehingga nafas menjadi semput dan susut
lantas kau rampas ceria hidup yang dihirup

kesedihan..
tika ini,
telah lama ku mengenalimu
apa tidak,sering kali kau lalu dan bertamu
entah berapa waktu ku kau ganggu
entah berapa medan dah kau ku tentang..
entah berapa lama kita berlawan tanpa sayang
datang dan pulangmu sama sahaja
hadir dan pergi tiada bedanya..

kesedihan!
Sejak dulu apa yang ku tahu..
setiap kali ku lihat rupa sayumu,
ku panggil syahdu nama Tuhanku
setiap kali ku dengar telapak kakimu bergerak,
ku seru Tuhanku dengan sebak..
setiap kali ku rasa kau mula melangkah,
jiwa ku pun pasrah, pada Allah ku berserah..

kesedihan!
Ku tahu..kau kan terus datang, sukar dihalang..kau kan terus bertamu, sukar dijemu..
namun, apabila kita berjumpa..
kau kan ku hambat dengan airmata munajat
kau kan ku lontar dengan esakan istighfar
kau kan ku siaga dengan tangisan doa
kau kan ku gembur dengan rasa syukur

kesedihan..
hadirlah jika itu yang kau mahu
moga jelma mu selalu membangun ku
pilu pada malam syahdu
untukku basahi pipi dengan meratapi ..
Ya Rabbi.. Kasihi Hamba MU ini

Dr. Mohd Asri Zainul Abidin

Subahanallah

Subahanallah
Subahanallah
Subahanallah

Tuhan
Ku bisikkan
Kerinduan
Keinsafan
Pengharapan

Tuhan
Ku sembahkan
Pengorbanan
Membuktikan
Kecintaan

Bisikkan ku untukMu
Munajatku mohon restu
Semoga cintaku bukan palsu
Pada desiran penuh syahdu
Gelombang lautan rinduku

Munajatku dalam syahdu
Merindui marghfirahmu
Mardiah Mu dalam restu
Harapan tulusnya hatiku

Ku rindukan pimpinan Mu
KeagunganMu dalam doaku
Kebesaran pada kudratMu
Ia membina rohaniku

Tuhan ku bisikkan
Kerinduan
Keinsafan
Pengharapan

Tuhan
Ku sembahkan
Pengorbanan
Membuktikan kecintaan

Ujian kepahitan di dalam kehidupan
Padanya ada kemanisan
Ketenangan dan kebahagiaan
Bayangan syurga idaman

Munajatku dalam syahdu
Merindui marghfirahMu
Mardiah Mu dalam restu
Harapan tulusnya hatiku

Ku rindukan pimpinanMu
KeagunganMu dalam doa ku
Kebesaran pada kudratMu
Ia membina rohaniku

Tuhan
Ku bisikkan
Kerinduan
Keinsafan
Pengharapan

Tuhan
Ku sembahkan
Pengorbanan
Membuktikan
Kecintaan

Subahanallah
Subahanallah
Subahanallah

Yuki

image

Tren ke Sannomiya meluncur laju
Sesekali apabila berhenti di stesen antara bandar
Yuki jelas kelihatan
Walaupun sedikit tapi kehadirannya bermakna
Dinginya turut dirasa.

*          *          *          *          *

Aku pasang telinga
Nadanya mancam mengadu
Ekspresinya bagai sembunyikan pilu

“Maybe father not here is better” katanya

Jawapnnya bagai menjawab misteri kepulangannya ke rumah tergesa gesa dan agak ‘awal’  dari kebiasaan akhir akhir ini.

“Maybe if we can proceed this project in Malaysia better naaa…” tambah dia selepas lama membisu.

“Malaysian father, be at hime is better. Let’s propose transfer this project back to malaysia!”
Seorang kawan berseloroh dengannya.
Gelak gelak gelak..

Aku diam. Tak gelak pun.
Agak tersentuh dengar pernyataannya tadi.

*          *          *          *          *

Sebelum ini selalu aku tertanya tanya
Bila masa mereka berkeluarga?
Masuk ke pejabat di awal pagi
Pulangnya pula hampir tengah malam.
Baik ibu mahupun ayah.
Sama sahaja.

Mungkin perempuannya ada yang memilih menjadi suri rumah.
Dikala si suami kerja bagai tiada penghujungnya.
Si anak membesar entah kenal entah tidak ayahnya.

Anak anak mungkin ada yang hidup sendirinya.
Besarnya bersama guru
Matangnya bersama kawan kawan.
Dikala malam masih di jalanan

“Deorang ni mak bapak deorang tak marah ke malam malam tak balik lagi ni eh?”
Menjuih ke sekumpulan remaja berseragam sekolah di waktu yang agak lewat. Selepas isya’ mungkin keadaannya.

“Mak bapak nak marah camne? Deorang pon tak balik lagi. Kat rumah takde sape..”

No wonder..

Mungkin itulah jawapannya

Ingatlah wahai diri
Sebesar mana tanggungjawab dalam kerjaya
Besar lagi tanggungjawab besarkan seorang khalifah.
Biar sedikit hartanya,
Tapi biar berkat setiap satunya.

*          *          *          *          *

Tren ke Sannomiya meluncur laju
Sesekali apabila berhenti di stesen antara bandar
Yuki jelas kelihatan
Walaupun sedikit tapi kehadirannya bermakna
Dinginya masih terasa

Tercipta untukku

DSC_0730

di kejauhan ini
hadirnya salju tiada maknanya lagi
langit nan biru indahnya tak kutemui
tanpa dirimu disisi

di kejauhan ini
ku hanya menghitung hari
berharap waktu cepat berlalu pergi
menanti hari pulang berlari

dan di kejauhan ini tanpa mu
dikala aku hanya mampu
mengirim gelombang rindu
dan ku berharap kau juga begitu

 

 

aku ingin engkau selalu
hadir dan temani aku
di setiap langkah yang menyakini ku
kau tercipta untukku sepanjang hidupku