Senja

12662720_10207194945526633_2119931160242681267_n.jpg

Mentari jinga di ufuk selatan
Diserta bayang bayang awan.

Matahari pun berlabuh
Dikala maghrib nan teduh
Bersama ceritera seharian
Disambut burung burung
berkicauan berterbangan
Pulang ke antara dahan

Apa yang kau kerjakan hari ini?
Adakah lebih baik dari semalam?
Adakah esok akan menjadi lebih baik?

Mengharap rahmat Tuhan
Jangan sampai mendada ke awan
Jangan pula tunduk meraban.

Mencari

12631505_10207142311730821_8214348309022576510_n.jpg

kadangkalanya
aku seolah mencari dia.
Walaupun sudah
sepuluh tahun lamanya.

Setiap tempat
yang pernah berpalit
memori darinya
akan aku singgah
jika berkesempatan
jika direzekikan.

“Lihatlah kenangan ini…”
duduk sebentar
dan kemudian berlalu.

Bagaikan sebuah pangkalan data
yang dahagakan pembaharuan
yang terhenti sejak itu.

Notifikasi yang tanpa henti
meminta info pertambahan
yang sudah lama
tidak diterimanya.

…dan disebabkan itu
berlakunya keadaan
kegagalan pentafsiran
yang sepatutnya membawa
kepada tindakan
yang sepatut dilakukan
apabila diperlukan.

Garisnya berhenti di situ.
Kemana mahu dituju?
Ciptakanlah sendiri coraknya
dari imbasan bayangan yang ada.

Semoga selamat tiba.

Sempit Dada.

image

Nervous.
Macam baru first time nak present.
Tapi aku rasa masa first time present dulu pon tak nervous macam ni.
Sempit dada.
Sesak nafas.

Semalam itu
Yang sangat memberi kesan.
Tertampar.
Terduduk.
Semalaman tidur tak lena.

Dan hari ini,
Jantung bagaikan berdegup perlahan.
Seakan badan tiada tenaga.

Rasa nak cepat capat habis hari ini.
Balik
Dan peluk emir.
…dan biar dia peluk aku balik.

Satu keajaiban yang Allah kurniakan.
Walaupun emir belum boleh becakap
Tapi bila dia peluk aku erat,
Seolah olah dia menenangkan aku.
seolah olah menyampaikan pesan dari hati.
“Bertabahlah babah”

Ya Allah.
Keluarkanlah aku dari kesempitan ini.
Aku serahkan diriku kepada Mu.
Jangan sekali kali kau serahkan diriku padaku
Sesungguhnya aku tak mampu.

Yuki

image

Tren ke Sannomiya meluncur laju
Sesekali apabila berhenti di stesen antara bandar
Yuki jelas kelihatan
Walaupun sedikit tapi kehadirannya bermakna
Dinginya turut dirasa.

*          *          *          *          *

Aku pasang telinga
Nadanya mancam mengadu
Ekspresinya bagai sembunyikan pilu

“Maybe father not here is better” katanya

Jawapnnya bagai menjawab misteri kepulangannya ke rumah tergesa gesa dan agak ‘awal’  dari kebiasaan akhir akhir ini.

“Maybe if we can proceed this project in Malaysia better naaa…” tambah dia selepas lama membisu.

“Malaysian father, be at hime is better. Let’s propose transfer this project back to malaysia!”
Seorang kawan berseloroh dengannya.
Gelak gelak gelak..

Aku diam. Tak gelak pun.
Agak tersentuh dengar pernyataannya tadi.

*          *          *          *          *

Sebelum ini selalu aku tertanya tanya
Bila masa mereka berkeluarga?
Masuk ke pejabat di awal pagi
Pulangnya pula hampir tengah malam.
Baik ibu mahupun ayah.
Sama sahaja.

Mungkin perempuannya ada yang memilih menjadi suri rumah.
Dikala si suami kerja bagai tiada penghujungnya.
Si anak membesar entah kenal entah tidak ayahnya.

Anak anak mungkin ada yang hidup sendirinya.
Besarnya bersama guru
Matangnya bersama kawan kawan.
Dikala malam masih di jalanan

“Deorang ni mak bapak deorang tak marah ke malam malam tak balik lagi ni eh?”
Menjuih ke sekumpulan remaja berseragam sekolah di waktu yang agak lewat. Selepas isya’ mungkin keadaannya.

“Mak bapak nak marah camne? Deorang pon tak balik lagi. Kat rumah takde sape..”

No wonder..

Mungkin itulah jawapannya

Ingatlah wahai diri
Sebesar mana tanggungjawab dalam kerjaya
Besar lagi tanggungjawab besarkan seorang khalifah.
Biar sedikit hartanya,
Tapi biar berkat setiap satunya.

*          *          *          *          *

Tren ke Sannomiya meluncur laju
Sesekali apabila berhenti di stesen antara bandar
Yuki jelas kelihatan
Walaupun sedikit tapi kehadirannya bermakna
Dinginya masih terasa

Tercipta untukku

DSC_0730

di kejauhan ini
hadirnya salju tiada maknanya lagi
langit nan biru indahnya tak kutemui
tanpa dirimu disisi

di kejauhan ini
ku hanya menghitung hari
berharap waktu cepat berlalu pergi
menanti hari pulang berlari

dan di kejauhan ini tanpa mu
dikala aku hanya mampu
mengirim gelombang rindu
dan ku berharap kau juga begitu

 

 

aku ingin engkau selalu
hadir dan temani aku
di setiap langkah yang menyakini ku
kau tercipta untukku sepanjang hidupku

 

Nota 1: Sama tak serupa

Allah mengetahui semua yang ada dalam hati manusia
Setiap kita sama kelihatannya
Tapi tak sama apa yang terpendam di dalam jiwa kita

Setiap orang yang duduk dalam saf
Dan menyatakan Allahuakbar
Bunyinya sama
Tapi tak sama khusyuknya

Setiap orang yang berdoa
Ya Rabb
Bunyinya sama
Tapi tak sama dalam tawakkal dan harapannya

Setiap orang yang mengaku beriman
Bunyinya sama
Tapi adakah sama iman kita di antara kita?

Allah mengetahui apa yang zahir dan batil di kalangan hambanya
Kita tahu yang zahir sahaja

Kadang kadang kita menghukum seseorang itu
Kita tak tahu, mungkin suatu hari nanti kedudukan dia lebih baik daripada kita disisi Allah

Kerna itu semua adalah urusan Allah
Dan Dia mengetahui semua yang ada dalam hati hambanya

Dr Asri Zainal Abidin

Posted with WordPress for BlackBerry.

Pasport ke masa silam

*Jabatan Imigresen Jalan Duta 3.40ptg.*

Ramai orang berpusu pusu masuk.
Ramai jugak yang menunggu giliran
Waktu aku masuk tadi, 2.30ptg, angka giliran diberi 1370, dan nombor semasa ialah 1263.
MasyaAllah.
Lama lagi aku nak tunggu ni.
Risau jugak kalau kalau tak sempat siap pasport hari ini. Nak kena ambil cuti lagi?
Tak berbaloi.

Satu mesej dari aplikasi whatsapp dari sahabat yang berkhidmat di jabatan imigresen putrajaya meredakan sedikit gundah di hati.

“Ko jangan risau la dude. Kalau dapat nombor giliran tu, InsyaAllah, selesai hari ni jugak. Kalau tak sempat dia tak bagi no giliran!”

Pehh. Cayalah. Tabik spring satu bagi Jabatan Imigresen dengan pengurusan yang cekap.

Habis bab satu.

Sambil sambil duduk, aku perhati keliling. Ada seorang pemuda berbangsa cina memangku anaknya. Gigi dalam 6 batang. Mungkin usianya dalam lingkungan satu tahun. Rambut yang sedikit panjang dan baju berwarna merah jambu. Harapnya biarlah bayi itu berjantina perempuan, bukannya lelaki tetapi ibu bapanya menggayakannya seakan perempuan. Lembut menyandarkan kepala ke dada ayahnya.

Fikiran melayang. Separa darinya lebih kepada teringatkan Emir yang manja dengan babahnya.

Apa agaknya sifat yang perlu ada pada seorang ayah?

*Update : 3.54ptg – no giliran -1337. Laju pulak dia*

Aku dibesarkan dengan seorang ayah *err..bapak* yang pendiam. Tapi dalam diamnya, mukanya sentiasa manis. Senyum tidak pernah lekang di muka. Mungkin sebab itulah bila bapak marah atau tidak selesa dengan sesuatu, dia tak perlu marah. Hanya dengan riak muka yang serius, kami tahu ada yang tak betul atau tak kena. Bapak juga seorang yang berprinsip. Terkadang, ada juga keputusan yang aku buat dalam hidup seharian, interpretasi dari fikiran ‘apa mungkin bapak akan lakukan’. Secara tak langsung, aku rasakan bapak adalah idolaku secara tak sedar.

Memori aku paling awal dengan bapak ialah perangai aku yang suka telefon bapak kalau bergaduh dengan kakak atau maksu (baca: pembantu rumah).
Agaknya, disebabkan perangai aku, mau terkenal juga la bapak di pejabat.

*Update : 4.05ptg- 1364. Berhenti kejap. Kang leka menulis, tak pasan nombor kena panggil*

Di hari minggu, bapak selalu bawa aku dan kakak ke taman, teman dia berjogging. Di kala itu, bapak hanyalah seorang pegawai kerajaan yang malamnya dan hujung minggunya hanyalah berada di rumah. Dari gambar gambar lama, kiranya bapak agak rapat dengan anak anaknya.

Semakin kami membesar (dan mungkin menjengkelkan), bapak seakan makin jauh dari kami (atau mungkin aku sahaja?). Bapak yang mula berkecimpung dalam dunia perniagaan saban hari makin sibuk dengan urusan di luar rumah. Masa dirumah pula banyak dihabiskan di dalam bilik dengan angka dan kira kira. Kami pula seakan ‘ditolak’ kepada emak kerana mungkin menggangunya.

Teringat kata Ustaz Don Daniel.
History will repeat itself tanpa sedar.

Kata Mak pulak,
Anak yang baik, dia takkan buat macamtu kat mak bapak dia.

Ha. Mana satu ni yeop!!?

Dikala kami remaja, bercakap berbual dengan bapak hanyalah atas urusan rasmi dan keperluan.
Bukan niat kami (atau aku sahaja lagi? aiseh..) mengelak berbual mesra dengan bapak. Tetapi kebiasaannya sudah tiada. Membesarnya kami dengan emak, cerita dan pendapat kami emak yang banyak mendengar, sakit sedih kami, emak yang banyak memujuk. Kejanggalan mengisi ruang antara kami dan bapak. Nak cerita pasal girlfriend dengan bapak? Pehhh.. Mau tak naik darah ke muka.

Tak dapat bayangkan kalau aku nak kahwin dulu, nak kena cakap hasrat hati kat bapak..erkkk…kerassss.

Akan tetapi, di hujung hayatnya, aku nampak bapak cuba rapatkan diri dengan keluarga, dengan anak anak. Dia banyak cuba bertanya, bercerita dan cuba cari aktiviti yang boleh dibuat bersama.

“Kita cat rumah!”
“Kita boleh repair wiring ni sendiri ni..”
“Kepala paip ni beli sendiri, tukar sendiri je ni. Tak payah panggil plumber. Rugi je”
Walaupun kebanyakkannya ‘kita’ tu lebih merujuk kepada ‘abang’ (aku ler tuuu~)

Ditengah tengah cubaan merapatkan hubungan itu, emak ada kata, bapak macam segan nak bercakap bertentang mata dengan aku. Aku tak peerasan pon. Tapi firasat aku, mungkin dia malu sebab aku tahu sedikit ‘ceritanya’.

Sebenarnya, bagiku itu hal dia dan emak. Sebagai anak, itu bukan urusan aku. Ayah tetap ayah. Wajib bagiku menghormatinya.

Namun, dikala bapak menghembuskan nafas terakhir, cerita itu masih belum emak ketahui. Akhirnya akulah yang terpaksa menceritakan perihal itu (itu pun setelah seminggu bapak meninggal)

Bapak pergi di waktu aku berusia 20 tahun. Maknanya hanya 20 tahun Allah pinjamkan kepadaku seorang ayah. Allah maha mengetahui. Mungkin bagiNya di umur itu kiranya aku telah bersedia untuk teruskan perjalanan tanpa seorang ayah.

Dan dengan fakta yang sama, aku selalu berfikir. Lama mana pula aku dipinjamkan kepada Emir? atau sebaliknya?

Aku cuba jadi yang terbaik. Tapi kadang kadang terfikir juga. Bagaimana kalau apa yang aku sangkakan terbaik inilah yang akan spoil dia? Bagaimana kalau apa yang aku lalui, apa yang bapak lakukan itulah yang terbaik untuk menjadikan seseorang sebagai ‘orang’?

Terlalu banyak persoalannya sedangkan cabaran masa datang tak akan sama seperti di masa aku membesar.

Di saat ini, sudah 7 tahun bapak pergi meninggalkan kami. Tak sempat pun nak merasa ada menantu, ada cucu. Terkadang melihat Emir, rasa kasihan sebab dia tak sempat nak kenal Uwan dia. Hanya dua batu nisan dan kepungan tanah di lereng bukit yang damai dapat aku tunjukkan dan hanya lagendanya sahajalah boleh ku ceritakan.

*          *          *          *          *

“Ya Tuhanku, kasihanilah kedua-dua ibubapaku sebagaimana mereka mengasihani aku sewaktu aku kecil.”
“Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami) dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang yang bertaqwa”

*Update hujung : Pasport tak siap! kena datang ambik esok pagi. – tarik balik tabik spring!*