sandiwara rasa

Inilah lagu kau pinta dulu,balada seorang teman
yang berbekal dengan satu tekad mencari jalan pulang
kisah gejola jiwa dan badan, tersirat dan suratan
cuba menhapuskan kesakitan
merintih meraung pinta keadilan

atas nama sebuah cinta maknawi
lagu nama perjalanan sepi

bahu kanan dan kirinya adalah teman akrab
memikul beban asmara berahi tiada kehabisannya

tubuh manusia ini kekadang lupa dia manusia
sebutir pasir sebuah pantai,
batu bata dari sebuah kota

cerminlah,
cerminkanlah kejadian ini
di dalam sebuah panggung sandiwara rasa

Hei musuh !
berikan namamu sebenar
ayuh tunjukkanlah wajahmu
ayuh bentangkanlah permainanmu

Hei hidup !
kau humbankan ku di penjara ini
apakah bentuk imansipasiku
merupakan sebuah pusara

dan cukup kau hamparkan beban kenikmatan ini kepadaku
sedang kau tahu tahap benar ketahanan ku
itulah yang kau mahu dari jiwa ini

apalah pasir yang menjadi kaca
kaca menjadi cangkir
apalah tangan yang membentuk cangkir
apalah mulut yang meminum air

aku dan dikau
hujan mawar
tak ingin lagi kehilangan

turunlah hujan mawar basahkan bumi saharaku
biar ku bermandi seribu warna pelangi
biarku hapus rindu dalam pelukan cinta maknawi

Inilah lagu kau pinta dulu
Balada seorang teman
Yang berbekal dengan satu tekad
Mencari jalan pulang

Kisah gejola jiwa dan badan
Tersirat dan suratan
Cuba menghapus kesakitan
Meraung meminta suaranya kedengaran

Hei rindu apalah penghujungmu..?

* * * * * *

Dalam dunia ni mmg ada macam macam jenis manusia
ada yang tinggi
ada yang rendah
ada yang kulit gelap
ada yang kulit cerah
ada yang kuat tidur
ada yang susah nak tidur
ada yang pendiam
ada yang banyak cakap

dan ada juga yang terlampau sibuk mempersoalkan tentang keputusan orang lain
kenapa itu dan kenapa ini,
tidakkah nanti jadi itu, tidakkah nanti jadi ini.
persoalan yang sepatutnya ditanya pada diri sendiri..
kenapa dahulu keputusannya begitu..

Mungkin frasa ini ada betulnya

“tubuh manusia ini kekadang lupa dia manusia
sebutir pasir sebuah pantai,
batu bata dari sebuah kota”

masih teringatkan kata kata seorang pakar motivasi dizaman sekolah

“bila anda menuding jari kepada seseorang, Ingat!, satu jari menuding keluar tetapi 4 jari yang lain menuding kepada diri anda sendiri..”

Dan setiap hari, pintaku kepadaNya

Bersihkan hati dari hasad dan segala kekotoran, dan berikan kebijaksanaan membuat perhitungan dalam kehidupan

Jika itu ketentuannya,
mungkin usaha, tawakkal dan berserah ada jawapannya..

sebab kita manusia hanya mampu merancang

Advertisements

3 thoughts on “sandiwara rasa

  1. menjauhkan diri kerana tertekan dgn keadaan..
    dan
    menjauhkan diri kerana berkencan..
    memadu asmara
    bergelak ketawa
    memejam mata membiarkan hati yg satu lg terluka.
    dan tertanya tanya..

    adakah nilai sakitnya sama?

    kerana aku tak tahu.

  2. family hangpa ni romantis laa… aku ngn adik2 aku takdak pun buat2 sajak… takpa, nanti aku try la ngn depa, tgk la apa hasil nya… hehehehe :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s